PESAN RAMADAN 2020 KOMISI DIALOG DENGAN ISLAM ORDO FRATRUM MINORUM

sumber gambar: https://ofm.org/blog/message-for-the-month-of-ramadan-2020/

Kepada para saudara-saudari Muslim di seluruh dunia:

As-salaamu ‘alaykum! Damai bersamamu!

Saya, atas nama Komisi Khusus untuk Dialog dengan Islam dari Ordo Fratrum Minorum (OFM), dengan kegembiraan yang besar, sekali lagi menyampaikan salam kami kepada Anda ketika Anda merayakan bulan suci Ramadhan.

Tahun ini, surat kami sampai pada Anda ketika kita semua mengalami kesedihan dan komitmen yang besar di seluruh dunia. Seperti yang kita ketahui banyak orang dari semua agama yang kehilangan nyawa karena virus COVID-19 selama beberapa bulan terakhir, dan banyak lagi yang lain yang menderita penyakit hingga saat ini. Kami berdoa bersama Anda untuk mereka yang telah meninggal – semoga Allah mengampuni mereka – bagi mereka yang berduka dan untuk kesehatan serta kesejahteraan semua orang.

Selain merenggut kehidupan banyak orang dan mengganggu kehidupan sehari-hari kita dalam pekerjaan dan belajar, dan merawat keluarga kita, virus ini juga secara dramatis menyentuh cara kita berdoa dan memuji Tuhan. Di Yerusalem, sinagoga, gereja, dan masjid – tempat nama Allah sering digunakan (al-Ḥajj 22.40) – sekarang diam. Di Dua Tempat Suci, Mekah dan Madinah, adzan hanya bisa mengundang sholat bagi penduduk setempat, bukan umat muslim dari seluruh penjuru dunia. Di Roma, Lapangan Santo Petrus dan Basilika tetap tertutup bagi para peziarah Katolik dan umat Kristen. Di kota-kota dan desa-desa di seluruh dunia, orang-orang beriman tidak dapat berdoa sebagai komunitas di rumah ibadah mereka karena social distancing dan lockdowns, yang diberlakukan oleh pemerintah dan pemimpin agama untuk mencegah penyebaran virus.

Situasi ini menjadi lebih sulit karena hari-hari suci dan bulan suci ini harus dirayakan secara tertutup, bertentangan dengan semangat perayaan ini. Komunitas Kristen di seluruh dunia merayakan Pekan Suci dan Paskah tanpa liturgi simbolis yang kaya, yang dinanti-nantikan begitu banyak orang, tanpa perayaan komunal yang mengingatkan kita bagaimana berjalan di jalan Yesus, Sang Mesias.

Sekarang Anda merayakan bulan Ramadhan dengan cara yang sama, sederhana dan gamblang. Dalam banyak hal, kebalikan dari Ramadhan, yang secara tradisional mengumpulkan orang-orang dalam jumlah besar untuk berbuka puasa setiap hari. Saya mengingat kembali perayaan Ramadhan di Kairo di Mesir beberapa tahun yang lalu ketika seluruh lingkungan kota dipersiapkan dengan meja untuk menawarkan makanan kepada umat beriman dan mengunjungi rumah teman, satu demi satu, sepanjang malam. Tahun ini, praktik semacam itu tidak mungkin dan dilarang karena kepedulian terhadap kesehatan masyarakat.

Dalam keluarga Fransiskan, kami saudara dan saudari, yang telah merayakan saat-saat seperti itu dengan Anda dan dengan komunitas Muslim di seluruh dunia, juga akan merasakan kekosongan tahun ini. Berbagi buka puasa dengan Anda di rumah dan masjid Anda telah memungkinkan kami untuk mengenal Anda, tidak hanya sebagai tetangga dan mitra dalam pembangunan perdamaian, tetapi sebagai saudara dan saudari, seperti anak-anak Ibrahim. Pengalaman-pengalaman ini telah memperkaya kehidupan iman dan doa kita.

Bahkan jika kita menemukan diri kita secara fisik terpisah dari komunitas agama kita masing-masing dan dari satu sama lain, kita harus mendorong satu sama lain untuk menghabiskan waktu ini dalam doa yang lebih sering dan mendalam, mengingat Allah kita yang memanggil kita masing-masing ke dalam hubungan dengan-Nya melalui doa, karena doa adalah esensi dari ketaatan agama kita. Saya diingatkan tentang tradisi Kristen bahwa Yesus menghabiskan empat puluh hari sendirian di padang pasir sebelum ia mulai secara terbuka memberitakan Injil. Demikian juga, kita tahu bahwa Nabi Muhammad (SAW)! Dulu sendirian di gunung-gunung dan gua-gua di luar Mekah, dan bahwa ia menerima wahyu pertamanya dari Tuhan pada satu kesempatan seperti itu. Pria dan wanita suci, Kristen dan Muslim, telah sepanjang masa, mengasingkan diri untuk menyendiri dengan Tuhan sehingga mereka dapat mendengar Firman Tuhan dengan lebih jelas.

Selama masa sakral ini, Allah juga memanggil kita ke dalam hubungan satu sama lain. Baik Alkitab dan Al-Qur’an yang Agung memberi tahu kita bahwa hubungan ini harus diungkapkan dengan perbuatan yang benar, terutama dalam merawat orang miskin dan lapar. Meskipun kita sekarang secara fisik jauh dari satu sama lain, kita tetap dapat tetap bersatu dalam semangat kedamaian, keadilan, dan cinta, saling memelihara satu sama lain di dunia yang sering tampak ceroboh dan bahkan kejam. Bahkan di tengah-tengah pandemi ini, kita tetap dengan susah payah menyadari kesulitan yang diderita umat Muslim dan Kristen di banyak bagian dunia hanya karena mereka Muslim atau Kristen. Pandemi hanya memperburuk kesengsaraan ini di negara-negara di mana Muslim dan Kristen adalah minoritas yang mengalami diskriminasi dan penganiayaan.

Di masa Paskah dan di bulan Ramadhan ini, kita tetap bersatu dalam iman kita kepada Allah yang tidak meninggalkan kita dalam kegelapan dan kematian, tetapi yang mengutus para nabi suci-Nya dan mengungkapkan Kitab Suci-Nya untuk menerangi hati dan pikiran kita, dan meyakinkan kita bahwa Dia akan membawa kehidupan (dari kematian). Baik perayaan Paskah maupun Ramadhan, kita masing-masing menggunakan simbol cahaya untuk mengekspresikan iman ini. Api dan lilin di Malam Paskah dan lentera Ramadhan (dalam bahasa Arab fanous, yang menggembirakan) mengingatkan kita akan cahaya iman dan harapan dalam kegelapan.

We wish you a most blessed Ramadan.

Ramadan Mubarak! Ramadan Kareem!

Br. Michael D. Calabria, OFM,

Special Assistant for Dialog with Islam

Members of the Commission for Dialog with Islam:

Br. Manuel Corullón, OFM

Br. Ferdinand Mercado, OFM

Br. Jamil Albert, OFM

 

Diterjemahkan dari teks Italia dan Inggris oleh Sdr. Alexandro Rangga OFM 

 

Diterjemahkan dari:

Sumber bahasa Italia: https://ofm.org/it/blog/messaggio-per-il-mese-di-ramadan-2020/

Sumber bahasa Inggris https://ofm.org/blog/message-for-the-month-of-ramadan-2020/

Post navigation

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *